News Update :

Niatan-niatan Saat Memperbanyak Puasa Sunnah

23 Agustus 2013 09.32


Al-Hamdulillah, segala puji milik Allah, rabb semesta alam. Shalawat dan salam teruntuk Rasulullah –Shallallahu 'Alaihi Wasallam-, keluarga dan para sahabatnya.



Dari Abu Said Al-Khudry Radhiyallahu 'Anhu, ia berkata:  Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda,

مَا مِنْ عَبْدٍ يَصُومُ يَوْمًا فِي سَبِيلِ اَللَّهِ إِلَّا بَاعَدَ اَللَّهُ بِذَلِكَ اَلْيَوْمِ عَنْ وَجْهِهِ اَلنَّارَ سَبْعِينَ خَرِيفًا

Tidaklah ada seorang hamba yang berpuasa satu hari waktu perang di jalan Allah, kecuali Allah akan menjauhkannya dari api neraka dengan puasa itu sejauh 70 tahun perjalanan.” (Muttafaq ‘Alaih, lafadznya milik Muslim)

Memperbanyak puasa menunjukkan kecintaan hamba kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala. Karena ia meninggalkan apa yang disuka dan butuhkan oleh dirinya dari makan, minum, hubungan suami istri hanya karena Tuhannya.

Supaya lebih sempurna pelaksanaan ibadah yang disebutkan dalam hadits Qudsi, “Puasa itu untuk-Ku (Allah) dan Aku sendiri yang akan membalasnya”, seseorang perlu menghadirkan niat dan tujuan yang benar dalam pelaksaannya. Karena niat memiliki posisi penting dalam suatu amal. Seseorang akan dibalas sesuai dengan naitnya. Terkadang amal terlihat kecil bisa menjadi besar nilainya di sisi Allah karena sebab niat yang lurus. Di antara niat dan tujuan yg harus ditanamkan dalam diri shaimin:

1. Berpuasa dalam rangka bertaqarrub (mendekatkan diri) kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala dengan amal-amal yang dipaling dicintai oleh-Nya.
2. Berharap agar Allah menjauhkan wajah kita dari neraka sejauh 70 tahun.
3. Menundukkan jiwa dan mengarahkannya untuk menjalankan ketaatan.
4. Menaklukkan nafsu syahwat demi menjaga kehormatan diri.
5. Mengikuti sunnah Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam baik dengan shiyam hari Senin & Kamis, Shiyam Ayyamul Bidh, Shiyam Dawud, dan selainnya.
6. Berharap dan berbahagia mendapat kesempatan terkabulnya doa di saat berpuasa.
7. Merasakan kesusahan yang dialami orang-orang fakir dan miskin.
8. Berharap bisa masuk surga dari pintu Rayyan.
9. Berharap agar Allah memberi minum (menghilangkan dahaga) pada hari terjadinya dahaga yang besar (yaumul Mahsyar). Karena balasan sesuai dengan jenis amal, siapa yang berhaus-haus karena Allah pada hari yang panas di dunia niscaya Allah akan memberinya minum pada hari terjadinya kehausan masal di akhirat kelak.
10. Mendapat syafaat pada hari kiamat.
11. Meningkatkan semangat mengerjakan kebaikan-kebaikan dan meninggalkan segala bentuk kemungkaran.
12. Berharap agar Allah berkenan memberikan buah takwa kepada kita.

Semoga ibadah shiyam sunnah kita baik berupa enam hari di Syawal, shiyam Ayyamul Bidh, shiyam tiga hari setiap bulan, shiyam Senin & Kamis, Shiyam Dawud, atau selainnya diterima oleh Allah dan mendapat pahala yang besar dari sisi-Nya. Wallahu Ta’ala A’lam. [PurWD/voa-islam.com]

Oleh : Ustadz Badrul Tamam
 

© Copyright Indahnya Islam 2010 - 2016 | Powered by Blogger.com.